mutiara hati

i love ALLAH s.w.t

salam

welcome

welcome
Berjalanlah dgn penuh harapan walau hidup ini tak selalu bahagia,sedekahkanlah satu senyuman walau dihatimu tak lagi mampu bertahan,belajarlah memaafkan walau dirimu terluka,berhentilah memberi alasan walau ingin menyatakan kebenaran,hiduplah dalam IMAN walau hari dipenuhi dugaan dan berpeganglah kepada ALLAH SWT walau DIA tak kelihatan.Bukti kasihNYA,kita wujud didunia pinjaman ini..ucaplah ALHAMDULILLAH dgn penuh kesyukuran..

my banner

Rabu, 9 Disember 2009

Perbaikilah Amalanmu

Perbaikilah Amalanmu


Suatu hari, seorang salafushalih terkenal, Fudhail bin Iyadh, bertanya kepada seorang lelaki, “Berapa umurmu?”

“Enam puluh tahun,” jawab lelaki itu.

Lalu Fudhail berkata, “Sesungguhnya engkau sudah enam puluh tahun menuju Rabb-mu, dan kini kau hampir sampai.”

Laki-laki itu berkata, “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un. (Sesungguhnya kita ini milik Allah dan kepadaNya lah kita akan kembali).”

Mendengar ucapan lelaki itu, Fudhail kembali bertanya, “Tahukah engkau bagaimana tafsirnya?”

“Tafsirkanlah kepada kami, wahai Abu Ali (panggilan Fudhail),” pinta lelaki itu.

“Jika engkau mengatakan, “Inna lillahi,” berarti engkau mengikrarkan bahwa engkau adalah hamba Allah dan kepada Allah engkau akan kembali. Barangsiapa yang mengetahui bahwa dia adalah hamba Allah dan kepada Allah lah dia akan kembali, maka ketahuilah bahwa ia akan mati. Dan ketahuilah, barangsiapa yang akan mati, maka ia akan ditanya. Dan barangsiapa yang mengetahui bahwa ia akan ditanya, maka bersiap-siaplah untuk menjawabnya.”

“Lalu bagaimana cara kami mempersiapkannya,” tanya lelaki itu lagi.

“Penuhilah,” jawab Fudhail bin Iyadh.

“Apa yang harus saya penuhi?” tanyanya.

Fudhail menjawab, “Perbaikilah amalan-amalanmu yang akan datang, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu di masa lalu dan yang akan datang. Tapi jika engkau memperjelek amalan-amalanmu yang akan datang, niscaya Allah akan menyiksamu lantaran dosa-dosamu yang telah engkau perbuat di masa lalu dan yang akan datang.”

Begitulah nasihat Fudhail bin Iyadh begitu jelas. Maka, sekecil apa pun kesempatan yang Allah berikan untuk berbuat baik, maka harus kita lakukan. Kita harus menabung amal shalih. Melakukan hal-hal yang bermanfaat, dan membuang jauh apa yang tidak berguna. Selagi umur masih ada. Selagi waktu masih tersedia. Seringkali kesempatan itu tidak datang untuk yang kedua kali.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan